Logo
Selamat datang di website
Yayasan Anyo Indonesia (YAI)
peduli kanker anak di Indonesia
Other Information Header InformationOther Information Header Information 1636483julia780x390
Hari Kanker Anak Internasional diperingati setiap 15 Pebruari......Kanker tidak menular. Kanker pada anak tidak dapat dicegah, oleh karenanya waspada dan kenali sejak dini. Kasus tertinggi di Indonesia yaitu kanker darah/leukemia. kanker mata/retinoblastoma. YAI bersedia diundang untuk edukasi kanker pada anak. Hubungi 021 5346529
diary Siti Julia Kehilangan Sebelah Mata karena Kanker<br> 1636483julia780x390

Siti Julia (15) saat menghadiri acara peringatan Hari Kanker Anak Sedunia di Gedung P2PTM, Kementerian Kesehatan, Senin (20/2/2017).

Siti Julia Kehilangan Sebelah Mata karena Kanker
Selasa, 21 Februari 2017 | 19:38 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mei 2007 menjadi awal mula perkenalan Siti Julia (15) dengan penyakit kanker. Saat itu usianya masih 4 tahun. Julia kecil sering mengeluh pusing, penglihatan buram, dan sering jatuh.

Sang ayah kemudian membawa Julia berobat ke daerah Sukasari, Cikampek yang tak terlalu jauh dari tempat tinggal mereka di Purwakarta, Jawa Barat. Namun, terdapat benjolan di mata kanan Julia yang terlihat semakin membesar.

Julia akhirnya dirujuk ke Rumah Sakit Mata, Cicendo, Bandung. "Setelah mata di-scan, diputuskan mata kananku harus diangkat dan dirujuk kembali ke RS Hasan Sadikin, Bandung," cerita Julia.

Julia didiagnosis retinoblastoma atau kanker bola mata yang memang bisa menyerang anak-anak di bawah usia 5 tahun. Khawatir kanker menyebar, ayah Julia pun ikhlas jika bola mata kanan putrinya harus diangkat.

Julia saat itu lebih sering ditemani sang ayah karena ibunya bekerja di luar negeri. "Jadi pas mama Aku pulang, Aku sudah enggak ada matanya yang kanan," kenang Julia.

Meski bola matanya sudah diangkat, kanker tidak hilang begitu saja karena sudah menyebar. Dari RS Hasan Sadikin, Bandung, ia kemudian dirujuk ke RS Kanker Dharmais tahun 2010. Julia menghabiskan masa kecilnya saat itu untuk menjalani pengobatan kanker.

Saat itu Julia mengaku tak kuat menjalani serangkaian pengobatan seperti kemoterapi. Kemoterapi membuatnya mual, pusing, dan mengalami kerontokan rambut sehingga kepala gadis kecil ini pun menjadi botak. Saat terberat itu, Julia tiba-tiba menyerah karena tak kunjung mendapat kesembuhan.

"Proses pengobatan sempat terhenti saat usia 9 tahun, karena saya putus asa dan rasanya ingin mati saja," ucap Julia.

Semangat dari sang Ayah

Ketika pengobatan sempat terhenti, tumor di sekitar mata Julia semakin ganas. Julia memiliki pertumbuhan tumor yang sangat besar di pipinya.

Julia memang sudah putus asa saat itu, tetapi tidak bagi sang ayah yang menemani tanpa kenal lelah. Suntikan semangat terus diberikan oleh ayahnya tanpa henti.

"Kamu jangan nyerah, kamu harus semangat. Kita, kan mau kejar cita-cita kita. Pasti di balik semua ini Allah memberikan rencana yang baik," ucap Julia sambil menangis menirukan perkataan ayahnya saat itu.

Anak kedua dari tiga bersaudara ini akhirnya bangkit kembali. Ucapan ayahnya telah menguatkan Julia.

Atas izin Tuhan, kemoterapi selesai dalam waktu 2 tahun. Pengobatan selesai, Julia hanya perlu kontrol kesehatan satu tahun sekali.

Pakai bola mata palsu

Sejak Februari 2012, mata palsu (protesa) kemudian dipasang di mata kanan Julia. Ia mengaku sempat minder saat pergi ke sekolah menggunakan mata palsu. Banyak teman-teman iseng menanyakan mata kanannya yang terlihat berbeda. Namun, seiring berjalannya waktu, kepercayaan diri Julia semakin tumbuh.

Seperti yang terlihat sore itu, Senin (20/2/2017) di Gedung Direktorat P2PTM Kementerian Kesehatan, dengan rambut panjang terurai, Julia tampak sangat percaya diri berbicara di depan banyak orang untuk menceritakan perjuangannya melawan kanker.

"Mata palsu jadi kado terbesar bagi hidup saya. Sekarang sudah enggak malu lagi berkat dukungan orangtua, terutama ayah, teman-teman sesama kanker, pengurus Yayasan Anyo, dan semuanya yang sudah support," tutur Julia.

Julia tetap bersyukur karena masih ada sebelah mata kirinya yang bisa melihat. Selain rutin mengontrol kesehatannya, Julia juga rutin mengganti mata palsu dan membersihkannya dua kali sehari.

Ingin jadi artis

Kini, Julia duduk di kelas 2 SMP dan menjalani hari-hari seperti remaja lainnya. Ia bahkan sering mendapat juara kelas karena semangatnya semakin menjadi-jadi. Julia ingin menunjukkan kepada teman-temannya, bahwa dengan hanya memiliki sebelah mata pun ia tetap bisa berprestasi, tak kalah dengan mereka yang memiliki sepasang mata untuk melihat.

Menulis dan memasak menjadi kegiatan yang sangat disenangi Julia saat ini. Julia bahkan bercita-cita menjadi artis atau Putri Indonesia.

"Semoga cita-cita saya jadi artis dan putri indonesia bisa tercapai. Ayo kita bantu anak kanker di luar sana supaya merasa senang, enggak sendiri," ucap Julia semangat.

Sebagai penyintas kanker anak, Julia mengingatkan teman-temannya sesama kanker untuk tak pernah berhenti mengalahkan kanker.

"Untuk teman-teman di luar sana yang terkena kanker kalian jangan menyerah. Semangat! Kita lawan penyakit itu dengan semangat dan keceriaan kita. Jangan takut. Untuk orangtua yang dampingi, anak-anaknya jangan ditinggalkan," pesan Julia.

Usianya baru 15 tahun, tetapi Siti Julia sudah mengajarkan semangat dan rasa bersyukur. Julia tak lagi mempertanyakan kepada Tuhan mengapa ia diberi penyakit kanker. Menurut Julia, terkena kanker bola mata memang sudah digariskan oleh Tuhan dalam hidupnya.

Penulis : Dian Maharani
Editor : Bestari Kumala Dewi
sumber : kompas.com